Rindu Terhapus Hujan

Rindu Terhapus Hujan

Belum terdengar rasanya pujian sang katak.

Hanya terlihat perlahan-lahan semut mulai bertindak.

Namun bumi sudah berulang kali berteriak.

Tak ada usaha untuk mulai bertindak.

 

Suara hati engkau pahami.

Jerit tangis engkau sayangi.

Secercah harapan muncul kembali.

Senyuman manis terlihat dalam lesung pipi.

 

Bau khas mulai terasa.

Meski diam tanpa kata-kata.

Perlahan perubahan mulai terasa.

Terdengar suara sebagai wujud nyata.

 

 

#Hidupadalahpilihan (AS)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Discover

Sponsor

Latest

Renungan Sabda: Matius 18: 1-5 | Selasa, 01 Oktober 2019 | Pesta Santa Teresia dari Kanak-kanak Yesus, Perawan dan Pujangga Gereja

Sumber Gambar: https://www.jawaban.com/assets/uploads/mitra_admin/images/main/160906161833.jpgMengingini Rendah Hati Fr. Yohanes Hari Gunawan WibisonoSudahkah aku bersikap rendah hati? Ungkapan inilah yang terlontar dari dalam pikiran saya ketika mencoba untuk memahami...

Renungan Sabda: Luk. 21:12-19 (Rabu, 28 November 2018)

"Menderita Untuk Mulia"Doa Pembuka Allah Bapa sumber kekuatan dalam hidup kami, perkenankanlah kami agar senantiasa menyadari diri kami sebagai orang yang Engkau pilih untuk saling...

Allah Tidak Pernah Kehabisan Cara Untuk Mengasihi Kita

Allah telah sungguh-sungguh mengasihi kita, bahkan dengan berbagai cara yang telah dilakukanNya untuk kita.Lantas, apakah kita sudah sungguh-sungguh mengasihi-Nya? Bagaimana cara kita untuk mengasihi...

Renungan Sabda: Luk 6:12-19 (Selasa XXIII-B)

"Menyertakan Tuhan"   Doa Pembuka Allah Bapa Maha Pengasih, kami bersyukur atas teladan Yesus Kristus, Putera-Mu yang selalu menyertakan Engkau di setiap keputusan penting dalam hidup-Nya. Utuslah...

Renungan Sabda: Flp. 2:1-4 (Senin 5 November 2018, Pekan XXXI)

"KASIH BUTUH DIPERJUANGKAN" Doa Pembuka Allah Bapa kami, bukalah seluruh diri kami supaya kami dapat merasakan kasih-Mu. Semoga kasih-Mu sungguh meresap di dalam diri kami, sehingga...