Renungan Sabda: Luk 10 : 11-28 (Selasa Pekan XXVII-B)

“Keheningan Hati”

Doa Pembuka

Allah Bapa yang mahakudus, berilah kami hati yang tenang, agar mampu mendengarkan sabda-Mu. Semoga kami tanggap akan cinta kasih-Mu yang memelihara dan membaharui diri kami dana lam ciptaan. Amin.

 

 

Renungan

       Kita tidak asing mendengar Injil Yesus yang mengunjungi Marta dan Maria, saudara Lazarus. Marta yang dengan usahanya melayani Yesus, tentunya menjadi gambaran pribadi yang baik. Ini selayaknya mendapat pujian, namun kenyataannya Yesus justru menegurnya, ”Marta, Marta, engkau khawatir dan menyusahkan diri dengan banyak perkara”. Di lain sisi, Yesus justru memuji Maria yang memilih bagian untuk duduk dekat kaki-Nya dan mendengarkan perkataan-Nya.
         Dua situasi berbeda yang dihadapi oleh Marta dan Maria sering kita alami pula dalam hidup sehari-hari. Dalam Injil Yesus menjelaskan bahwa kesibukan ternyata berdampak pada kekhawatiran dan justru membuat diri jatuh dalam kesusahan. Ini jelas yang sering kita alami sehingga kita lupa untuk sejenak mengambil sikap hening. Hening untuk apa, pastinya untuk sejenak meletakkan segala kesibukan kita dan membiarkan diri untuk mendengarkan sabda Tuhan, seperti halnya Maria.
         Hari ini Tuhan mengingatkan kita untuk berani mengambil sikap untuk masuk dalam keheningan. Tuhan memberikan gambaran bagi kita, seperti halnya kupu-kupu yang terbang ke sana ke mari untuk mencari kehidupan, namun ia memiliki saat untuk berhenti, hinggap di dedaunan untuk menikmati sari-sari yang telah ia dapatkan. Demikian dengan diri kita, Tuhan mengajak kita untuk menikmati rahmat kasih-Nya melalui keheningan. Mengambil waktu sejenak, entah pagi, siang maupun malam hari untuk meletakkan kesibukan rasa, pikiran, dan pekerjaan, kita masuk dalam rahmat kasih Tuhan. Keheningan hati memampukan kita untuk mendengar sabda Tuhan yang menuntun langkah hidup kita. Marilah kita memohon rahmat Tuhan untuk mampu menanggapi hadirat dan sabda-Nya, dengan berani masuk dalam keheningan hati kita.

 

 

Doa Penutup

Allah Bapa, kami bersyukur atas segala rahmat kasih-Mu yang hadir dalam diri Yesus Kristus, Putra-Mu. Semoga kami semakin berani untuk masuk dalam keheningan dan melaksanakan sabda-Mu dalam hidup keseharian kami. Amin.

 

 

 

(Fr. Stefanus Arief Gunawan, Tingkat IV)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Discover

Sponsor

spot_imgspot_img

Latest

Renungan Sabda: Yoh 1: 1-18 | Selasa, 31 Desember 2019 | Hari Ketujuh dalam Oktaf Natal

Sumber Gambar: https://merahputih.com/media/15/32/74/1532745b2aade3c16dcb90ccb50d33b1.jpgHidup ini Indah karena Kristus Fr. Yohanes Oktantra Prasetya Dalam Dia ada hidup, dan hidup itu adalah terang bagi manusia. Terang itu bercahaya di dalam...

Renungan Sabda: Luk 18:35-43 | Senin, 18 November 2019 | Hari Biasa

Sumber Gambar: https://unsplash.com/photos/bEbqpPeHEM4   Kekuatan Usaha dan Doa oleh Fr.Alfa Amorista Saudara-saudari terkasih, apakah proses penyembuhan yang dialami oleh si buta terjadi hanya karena campur tangan Yesus? Tidak! Kesembuhan...

Renungan Sabda: Lukas 4 : 31-37 | Rabu, 4 September 2019 – Hari Biasa

Sumber: intisari.grid.id KEINGINAN oleh Fr. Chosmas Christian Pernahkah dalam kehidupan yang kita jalani ini, kita menanyakan kepada Tuhan “kenapa sesuatu yang kita inginkan tidak segera...

Renungan Sabda: Efesus 5:21-33 (Selasa Pekan XXX–B)

Belajar Rendah Hati Doa Pembuka Allah Bapa Maha Pengasih, Engkau senantiasa hadir untuk menyertai umat-Mu dalam setiap perutusan yang kami jalani. Kami mohon, semoga melalui sabda-Mu,...

Dirgahayu 50th! Rumah Pejuang Mimpi

         Berbicara mimpi, tidak berhenti hanya di imajinasi. Mimpi bersambung dengan visi, misi, strategi dan aksi untuk meraihnya. Begitu pula yang...