Renungan Sabda: Lukas 5:33-39 | Jumat, 6 September 2019 – Hari Biasa, Pekan XXII

[et_pb_section fb_built=”1″ admin_label=”section” _builder_version=”3.0.47″][et_pb_row admin_label=”row” _builder_version=”3.0.48″ background_size=”initial” background_position=”top_left” background_repeat=”repeat”][et_pb_column type=”4_4″ _builder_version=”3.0.47″][et_pb_text quote_border_weight=”27px” quote_border_color=”#e02b20″ admin_label=”Text” _builder_version=”3.21″ text_font=”||||||||” quote_font=”Cabin||||||||” quote_text_align=”right” quote_text_color=”#0c71c3″ quote_font_size=”23px” quote_line_height=”1.2em” header_font=”||||||||” header_2_font=”||||||||” header_2_text_color=”#651906″ header_2_font_size=”27px” header_3_font=”||||||||” header_4_font=”||||||||” header_4_text_color=”#651906″ header_4_font_size=”19px” header_4_line_height=”1.5em” background_size=”initial” background_position=”top_left” background_repeat=”repeat” custom_margin=”||0px”]

Sumber gambar ilustrasi: ftbconline.org

HIDUP BERSAMA

oleh Fr. Yohanes Dwi Andri Ristanto

Communio

Persekutuan atau communio adalah kesatuan dan persatuan lahir batin. Pertama-tama kesatuan lahir batin ini mengacu kepada persatuan antara Allah dan manusia dan antara manusia yang beriman dengan jemaat. Gereja Katolik sangat menekankan pentingnya sebuah persekutuan dalam membina iman kristiani. Nah, pada Injil hari ini diungkapkan bahwa “Dapatkah sahabat mempelai disuruh berpuasa, selagi mempelai itu bersama mereka? Tetapi akan datang waktunya mempelai diambil dari mereka; pada waktu itulah mereka akan berpuasa”. Perikop tersebut menunjukkan bahwa aspek persekutuan atau communio sangat ditekankan oleh Yesus kepada para murid. Dari sini kita ketahui juga bahwa membina persekutuan dengan Yesus akan menghasilkan sukacita. Sedangkan jika kita tidak menjalin persekutuan dengan Yesus akan menghadirkan dukacita atau dalam perikop tersebut diistilahkan dengan kata “puasa”.

 

Man of Community

Buah refleksi dari merenungkan Sabda Tuhan hari ini ialah menjadi Man of Community. Ungkapan tersebut mengajak kita untuk mampu membangun persekutuan di dalam komunitas. Di tengah zaman yang dipenuhi dengan hoaks, budaya kebencian, individualisme, dan perkembangan teknologi maka kita perlu menghadirkan arti persekutuan yang didasari cinta kasih Kristus. Salah satu indikator kita sudah menjadi Man of Community ialah kehadiran kita melahirkan sukacita, sebagaimana Kristus yang memberikan sukacita di tengah para murid. Namun, jikalau kehadiran kita di komunitas atau di mana pun kita berada malah menjadi rerasanan, batu sandungan dan sumber konflik maka  sebenarnya kita bukannya membangun persatuan melainkan sebagai sumber perpecahan. Jangan sampai kehadiran kita seperti yang diungkapkan dalam injil yakni “Tiada seorang pun mengoyakkan secarik kain dari baju baru untuk menambalkannya pada baju yang tua” Perikop tersebut menunjukkan bahwa kehadiran kita jangan sampai seperti baju tua yang justru merusakkan baju baru, atau dengan kata lain kehadiran kita harus menjadi baju baru yang siap dipakai untuk melayani komunitas dan sesama.[]

[/et_pb_text][/et_pb_column][/et_pb_row][/et_pb_section]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Discover

Sponsor

spot_imgspot_img

Latest

Renungan Sabda: Matius 6:1-6,16-18 (Rabu Abu)

Tahu dan Mesin Ketik       Pernahkah anda makan tahu? Saya yakin kita semua pernah makan tahu dengan berbagai macam varian, entah bacem, semur, goreng...

Renungan Sabda: Lukas 6: 17.20-26 (Minggu Biasa Pekan VI)

“Semua sama di mata Tuhan”Doa Pembuka           Allah yang Mahamurah, Putra-Mu bersabda “"Berbahagialah, hai kamu yang miskin, karena kamulah yang empunya Kerajaan Allah”, kiranya ya...

Aku Membawakanmu Sebuah Rumah

Aku bukan hanya kepalaku. Dan bukan cuma telingaku. Aku bukan kakiku, atau mataku atau rambutku atau hidungku. Abaikan seluruh permukaan laut yang ada pada bola matamu. Di...

Berita Duka: RIP Rm. Gregorius Utomo, Pr

 Tuhan yang memberi, Tuhan yang mengambil. Terpujilah nama Tuhan.Tuhan telah memanggil Imam-Nya: RM. GREGORIUS UTOMO, PRPada hari Sabtu tgl. 15 Februari 2020  Pk 04.50  WIB, di RS Panti Rapih...

Tahbisan Diakon 2020

Akan menerima rahmat tahbisan diakon dari tangan Mgr. Robertus Rubiyatmoko, Uskup Keuskupan Agung Semarang, pada hari Sabtu, 25 Januari 2020, 16 frater dari lima keuskupan-kongregasi:   1....